Saturday, December 13, 2008

Secangkir Kahwa Pengendur Urat




Bangau oh bangau kenapa engkau kurus?

Macam mana aku tak kurus,

Ikan tak timbul (2x)

Ikan oh ikan, kenapa engkau tak timbul?

Macam mana aku nak timbul,

Rumput panjang sangat (2x)

Rumput oh rumput, kenapa engkau panjang sangat?

Macam mana aku tak panjang,

Lembu tak makan aku (2x)

Lembu oh lembu, kenapa tak makan rumput?

Macam mana aku nak makan.

Perut aku sakit (2x)

Perut oh perut, kenapa engkau sakit?

Macam mana aku tak sakit,

Makan nasi mentah (2x)

Nasi oh nasi kenapa engkau mentah?

Macam mana aku tak mentah,

Kayu api basah (2x)

Kayu oh kayu kenapa engkau basah?

Macam mana aku tak basah,

Hujan timpa aku (2x)

Hujan oh hujan, kenapa engkau turun?

Macam mana aku tak turun,

Katak panggil aku (2x)

Katak oh katak kenapa panggil hujan?

Macam mana aku tak panggil,

Ular nak makan aku (2x)

Ular oh ular, kenapa engkau makan katak?

Macam mana aku tak makan,

Memang makanan aku (2x)

(Lagu Rakyat kanak-kanak)

أَلَمْ نَجْعَلِ الأَرْضَ مِهَاداً

Bukankah Kami telah menjadikan bumi ini terbentang luas merupakan suatu daratan? (6)

وَالْجِبَالَ أَوْتَاداً

Dan gunung-gunung sebagai pancang-pancang?(Pengaman dan Penyeimbangnya?) (7)

Surah an naba 6-7

Ia menciptakan langit dengan tidak bertiang sebagaimana yang kamu melihatnya dan Ia mengadakan di bumi gunung ganang yang menetapnya supaya bumi itu tidak menghayun-hayunkan kamu dan Ia biakkan padanya berbagai jenis binatang. Dan Kami menurunkan hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan di bumi berbagai jenis tanaman yang memberi banyak manfaat.

Surah luqman 10

Kalau takut dilambung ombak (bukan Ong Bak), jangan berumah di tepi pantai..

Kalau takut dihempap tanah, jangan berumah di ... ooop!!!

Kejadian tanah runtuh di Bukit Antarabangsa pada 6 haribulan lalu bukan merupakan sesuatu yang mengejutkan seluruh rakyat Malaysia pada amnya.. kejadian runtuhan kondominium Higland Tower yang berlaku 15 tahun lalu yang mengorbankan 48 orang termasuk anak, menantu dan cucu tok Musa Hitam masih lagi segar dalam ingatan belia-belia yang rata-rata sudah mumais untuk memahami kejadian yang berlaku pada ketika itu...

Sebagai umat Islam, kita harus ambil iktibar diatas segala musibah yang berlaku atas kita. Dalam keadaan yang kecoh-haru dan serba suspen ni, kita kena duduk sekejap, bertenang, dan berfikir: adakah ini musibah/bala? Atau ujian? Atau peringatan?

sesungguhnya janganlah kamu membina rumah kamu lebih besar daripada rumah Allah iaitu masjid atau surau disekitar kawasan kamu

Mungkin! Dan mungkin juga...

Adakah salah kita membina ‘gedung-gedung’ yang besar dan indah? Mungkin..

Jika itulah sebabnya, mengapa? Adakah kita peka pada saudara kita yang lapar di pusat pemindahan banjir? Mungkin.. adakah kita peka pada saudara kita yang oleh kerana fakirnya terpaksa makan siput babi? Mungkin.. Adakah kita pernah terfikir yang ada lagi kanak-kanak dari golongan marhaen tak pernah pun makan di KFC; lantas kerana amat kepinginnya pergi meminta-minta dan menarik baju orang yang makan di situ (hamba pernah mengalaminya)... Mungkin..

Ini tidak, marah-marah lagi pada para petugas yang membantu! Tolong tengok sikit mangsa banjir yang datang dari kalangan rakyat marhaen tu dulu. 2-3 hari tak makan tapi cool aje, tenang aje (walaupun kurang dapat liputan media, bantuan lewat tiba, dan tak ada Latok nak kutipkan derma untuk mereka di Parlimen!). Itu nama orang yang ikhlas dan redha dgn takdir Allah

...dan mungkin juga Allah s.w.t nak hapuskan dosa dan membersihkan harta mereka (orang-orang berada ni) dengan menurunkan kifarah di dunia..

La yukalifullahunafsan illa wusaha, laha makasabat wa ‘ilaiha makasabat..

(Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.)

surah Al-Baqarah, 286

Hamba kutip sikit satu komen dari seorang pembaca blog (blog lain maa..) buat renungan kita..

“Wahai umat Bkt Antarabangsa bangun lah dari ego dan sombong dalam limpahan kekayaan kurniaanNya dan sedarlah bahawa kamu sedang disedarkan dari tidur berselimutkan sutera.. bersyukur lah dgn apa yg terjadi, insyallah ada balasan yg baik2 menanti kamu, anggap lah ini satu ujianNya buat anda dan pada mereka yg melihat sebagai satu hikmah” - Lantoi

p/s: Allah pinjamkan harta untuk sementara saja.. same2 kite jadikan ikhtibar..InsyaAllah..

Saturday, November 22, 2008

Sajak Kematian (ZikrulMaut)


(Sila dibaca sambil pasang lagu Pergi Tak Kembali dendangan kumpulan Rabbani versi Melayu atau Arab...)

Bismillahirrahmannirrahim


Mahasuci Tuhan yang Engkau bersifat dengan Baqa' dan Qidam, Tuhan yang
berkuasa mematikan sekalian yang bernyawa,


Mahasuci Tuhan yang menjadikan mati dan hidup,

untuk menguji siapa yang baik

dan siapa yang kecewa.


Mahasuci Tuhan yang menjadikan lubang kubur sebesar-besar pengajaran untuk
menjadi iktibar kepada orang yang lalai,

dan sebesar-besar amaran kepada
orang yang masih hidup.

Ingatlah! Bahawa sekalian mahluk Allah akan jahanam dan binasa,melainkan
zat Allah Taala. Dialah Tuhan yang Maha besar kuasa menghukum,


manakala kita sekalian akan kembali menghadap hadirat AllahTaala.


Wahai SAYA Bin IBU SAYA, wahai SAYA Bin IBU SAYA, wahai SAYA Bin IBU SAYA,
hendaklah kamu ingat akan janji-janji Allah yang mana kamu ada bawa
bersama-sama dari dunia ini.


Sekarang kamu telah menuju masuk ke negeri Akhirat..


Kamu telah mengaku bahawa tiada Tuhan yang disembah dengan sebenar-benarnya
melainkan Allah,


dan bahawasanya Nabi Muhammad itu Pesuruh Allah.


Ingatlah wahai SAYA Bin IBU SAYA, apabila datang kepada kamu 2 orang
malaikat yang serupa dengan kamu


iaitu Mungkar dan Nakir,


maka janganlah
berasa gentar dan takut, janganlah kamu berdukacita dan risau serta
janganlah kamu susah-hati dan terkejut.


Ketahuilah wahai SAYA Bin IBU SAYA, bahawasanya Mungkar dan Nakir itu hamba

Allah Taala,


sebagaimana kamu juga hamba Allah Taala.

Apabila mereka menyuruh kamu duduk, mereka juga akan menyoal kamu.


Mereka berkata:


Siapakah Tuhan kamu?


Siapakah Nabi kamu?


Apakah agama kamu?


Apakah kiblat kamu?


Siapakah saudara kamu?


Apakah pegangan iktikad kamu?


Dan apakah kalimah yang kamu bawa bersama-sama kamu?


Di masa itu hendaklah kamu menjawab soalan-soalan mereka dengan cermat dan
sehabis-habis terang, tepat dan betul.


Janganlah berasa gementar, janganlah cuak dan janganlah bergopoh-gapah,


biarlah tenang dan berhati-hati.


Hendaklah kamu jawab begini:


Allah Taala Tuhanku,


Muhammad nabiku,


Islam agamaku,


Kitab suci Al-Quran ikutanku,


Baitullah itu qiblatku,


Malahan solah lima waktu, puasa di bulan
Ramadhan, mengeluarkan zakat dan mengerjakan haji diwajibkan ke atas
aku.


Semua orang Islam dan orang yang beriman adalah saudara aku,


Bahkan
dari masa hidup hingga aku mati aku mengucap: '

La ila ha illallah
Muhammaddur rasulullah'.


Wahai SAYA Bin IBU SAYA tetapkanlah hatimu, inilah dia suatu dugaan yang
paling besar. Ingatlah bahawa kamu sekarang sedang tinggal didalam alam
Barzakh, sehingga sampai satu masa kelak, kamu akan dibangunkan semula
untuk berkumpul di Padang Mahsyar.


Insaflah wahai SAYA Bin IBU SAYA, bahawasanya mati ini adalah benar,


Soalan malaikat Mungkar dan Nakir di dalam kubur ini adalah benar,


Bangun dari kubur kemudian kita dihidupkan semula adalah benar,


Berkumpul dan
berhimpun di Padang Mahsyar adalah benar,


Dihisab dan dikira segala amalan
kamu adalah benar,


Minum di kolam air nabi adalah benar,


Ada syurga dan
neraka adalah benar.


Bahawasanya hari Kiamat tetap akan adanya, begitu juga Tuhan yang maha
berkuasa akan membangkitkan semula orang-orang yang di dalam kubur.


Di akhirnya kami ucapkan selamat berpisah dan selamat tinggal kamu disisi
Allah Taala.


Semoga Tuhan akan memberi sejahtera kepada kamu. Tuhan jua yang menetapkan
hati kamu. Kami sekalian berdoa mudah mudahan Allah Taala menjinakkan hati
kamu yang liar, dan Allah menaruh belas kasihan kepada kamu yang berdagang
seorang diri di dalam kubur ini.Mudah-mudahan Tuhan akan memberi keampunan
dan memaafkan kesalahan kamu serta menerima segala amal kebajikan kamu.


Ya Allah Ya Tuhan, kami merayu dan bermohon kepada Mu supaya tidak disiksa
mayat ini dengan kemegahan penghulu kami Muhammad SAW.


Subhana rabbika rabbil izati amma ya sifun

wassallamu alalmursalin

walhamdulillahi rabbil alamin.
-------------------------------------------------------------------------------------------------

Dalam bab ini tidak usah dijadikan isu. Tanyalah pendapat ulama, ahli-ahli ibadah dan pakar-pakar dalam bidang ini seperti mufti dan sebagainya bukannya menanyakan pendapat orang-orang yang tidak patuh kepada perintah Allah. Masa belajar sejarah Islam kat sekolah dulu, salah satu sebab arab jahiliah menentang dakwah Rasulullah ialah takutkan siksaan Allah akibat dosa-dosa yang telah dilakukan. Dalam kes ini, rasa-rasa aku bukan si anak yang takut tapi si emak (pengadu@ pasangan suami isteri Micheal O’leary Abdullah dan Dr. Intan Sabrina Mohamad - seorang ibu yang seperti educated bersama seorang lelaki mualaf bercakap inggeris juga kelihatan educated (yang pasti bukan Islamic educated tetapi western educated) yang takut dan rasa tercabar.

Menteri Pelajaran Datuk Seri Hishamudin Tun Hussein pula dipetik sebagai berkata,

"Saya sungguh tidak bersetuju kerana kita hendak mendidik mesti secara berhemah dan pendekatan yang menakut-nakutkan lebih-lebih lagi terhadap anak-anak yang usianya cukup muda, saya rasa ia tidak akan membawa manfaat," [UtusanMalaysia, 12 Nov 2008]

--------------------------------------------------------------------------------------------------------

Setiap yang bernafas, Pasti akan Mati - 'Kullu nafsin za iqatul maut'


Firman Allah swt, 'Demi masa, sesungguhnya manusia itu benar-benar berada
di dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, yang

ingat-mengingati supaya mentaati kebenaran, dan yang ingat-mengingati

dengan kesabaran.' Surah Al-A'sr .


Dari Abdullah bin 'Amr R..A, Rasulullah S.A.W bersabda: 'Sampaikanlah
pesanku walaupun satu ayat...'

Berwajah Harimau Berhati Singa!

Berwajah Harimau Berhati Singa!

Sebelum Kau Pergi...

Saidina Ali ada memberi petunjuk dan peninggalan untuk mereka yang mahu mengikut dan menjejakinya. Bunyi pedoman itu dapat dikutip dalam Nahjul Balaghah, begini:

'La tastawhisyu fi thariqilhuda liqillati ahlih. Fainnan nasa qad ijtama'u ala maidah syiba'uha qashir wa ju'uha thawil.'

Maksudnya: 'Janganlah kamu merasa kesepian di jalan petunjuk kerana sedikit pengikutnya. Manusia sungguh hanya berkumpul di sekitar hidangan. Kenyangnya sebentar, laparnya berpanjangan.'

Jadi, biaq pi lah orang pergi kepada dia. Kita mesti kekal jadi minoriti yang berpegang kepada kebenaran. – Faisal Tehrani