Thursday, January 28, 2010

Hikayat Pulut Sebutir Di Bibir Mangkuk


Hikayat Pulut Sebutir Di Bibir Mangkuk

“Ya Allah... aku berlindung pada Mu dari rasa sedih dan gelisah... dan aku berlindung pada Mu dari sikap pengecut dan bakhil... dan aku berlindung pada Mu dari cengkaman hutang dan penindasan orang...”

...dahulu guruku pernah berkata

“...adanya wang adalah keadilan!”

Aku bertanya, “benarkah guru?”

Dia tersenyum perih

1001 rahsia di balik kacamatanya

Apa yang ditimbang neraca?

Beratnya kebenaran atau padunya emas?

mencuri setin susu kerana laparnya anak di buaian

si ibu digiring sepuluh tahun ke neraka?

Ternyata keadilan hak mereka yang berharta

Ternyata kebenaran bukannya hak mereka yang melarat papa

“Undang-undang ada harganya anakku”, katanya

Ianya suatu komoditi, barang dagangan

Hatta tuhan pun dibicara,

diletakkan dalam kandang orang terdakwa...

Halim Fansuri – 27 Januari 2010/10 Safar 1431H/1125H)

P/s: ...sesungguhnya hanya Allah Taala itulah sebaik-baik hakim yang Adil lagi Sempurna (Kamil Hakimin)...


Sunday, January 24, 2010

Sekadar Sebuah Renungan

Sekadar Sebuah Renungan

Dari Ibnu Abbas r.a katanya:
Rasulullah s.a.w bersabda: Berikanlah harta pusaka itu kepada orang yang berhak menerimanya. Sekiranya masih ada bakinya, berikanlah kepada lelaki yang paling dekat nasabnya dengan si mati

- sahih Muslim – hadis ke 3028

Dari Usamah bin Zaid r.a:
Nabi s.a.w bersabda: Orang Islam tidak boleh mewarisi harta orang kafir dan orang kafir tidak boleh mewarisi harta orang Islam

- sahih Muslim – hadis ke 3027

Harta pusaka bermaksud:

1. barang dan benda yang ditingalkan oleh si mati

2. hak seperti hak khiar (pilih jadi akad atau tidak akad), dan had tuduh

3. ketentuan : iaitu benda yang bukan harta seperti baja daripada najis, anjing yang diajar untuk berburu, arak yang diniat buat cuka sebelum jadi cuka dan lainnya. Setelah arak jadi cuka kemudian dari mati ianya termasuk dalam harta bukan ketentuan.

4. Diat (bayaran balasan kerana membunuh) yang diambil daripada orang yang membunuh si mati, kerana termasuk dalam miliknya.

5. Demikin juga binatang perburuan yang termasuk kedalam perangkap selepas mati dengan syarat perangkap itu dipasang oleh si mati semasa hidupnya, kerana perbuatan memasang perangkap menjadi sebab memilik. Sekiranya si mati menguna perangkap yang dipinjam dan binatang perburuan masuk kedalam perangkap itu selepas matinya, nescaya binatang itu juga jadi milik simati maka jadi lah binatang itu pesaka ini yang difatwa oleh syekh Syarwani di dalam Hasyiah Tuhfah.

Contoh dari kenyataan diatas - pemberian ihsan (dari) kerajaan kerana pegawainya yang mati sama ada pencen atau atau pampasan adalah menjadi pesaka kerana kerajaan tidak akan memberi pekara itu kepada semua orang, hanya kepada mereka yang berkerja dengan kerajaan - dengan itu jadi serupa masalah ini dengan seorang yang memasag perangkap.

Pemberian (kepada) orang ramai semasa hari kematian tidak dikira pesaka kerana tidak termasuk dalam perkara yang telah disebutkan. Kebiasan pemberian itu untuk menguruskan mayat, maka harus digunakan untuk menguruskan mayat dan buat kenduri serta yang lain tetapi yang lebih elok orang ramai melantik seseorang untuk menguruskan pemberian itu dan dia lah yang menguruskan segala keperluan simati dan kenduri.

Halim Fansuri – 24 Januari 2010/08 Safar 1431H/0331H)

P/s: ...pesan Pak Mat Samurai: ini barang bukan kutip/pungut tepi jalan bang..

Saturday, January 23, 2010

Secangkir Kahwa Pengendur Urat


Secangkir Kahwa Pengendur Urat

...31 tahun aku dibesarkan melihat raja ini

baginda dibenci kerana kebrutalannya

dan baginda dicintai kerana kebrutalannya

Tuanku! pergi jahanam dengan protokol!

hilangnya sebuah lagenda dan buah mulut rakyat Johor

Oda Nobunaga moden dari selatan

Halim Fansuri – 23 Januari 2010/07 Safar 1431H/0600H)

P/s: ...tak kira siapa pun dikau, raja mulia atau fakir hina- kita semua tetap kembali menemuiNya.. Salam Takziah buat orang-orang selatan...



Berwajah Harimau Berhati Singa!

Berwajah Harimau Berhati Singa!

Sebelum Kau Pergi...

Saidina Ali ada memberi petunjuk dan peninggalan untuk mereka yang mahu mengikut dan menjejakinya. Bunyi pedoman itu dapat dikutip dalam Nahjul Balaghah, begini:

'La tastawhisyu fi thariqilhuda liqillati ahlih. Fainnan nasa qad ijtama'u ala maidah syiba'uha qashir wa ju'uha thawil.'

Maksudnya: 'Janganlah kamu merasa kesepian di jalan petunjuk kerana sedikit pengikutnya. Manusia sungguh hanya berkumpul di sekitar hidangan. Kenyangnya sebentar, laparnya berpanjangan.'

Jadi, biaq pi lah orang pergi kepada dia. Kita mesti kekal jadi minoriti yang berpegang kepada kebenaran. – Faisal Tehrani