Thursday, January 15, 2009

Kalau cinta sudah di buang



Ramai Sangat Angkasawan

Cikgu: Siapa mahu menjadi angkasawan, angkat tangan.

Semua murid-murid tahap tiga mengangkat tangan kecuali hanya seorang daripada semua 40 orang murid.

Cikgu: Mengapa kamu seorang tidak mahu menjadi angkasawan?

Mamat: Di sini saja dah 39 orang, kalau dicampur dari murid sekolah lain entah berapa ribu jumlahnya. Kapal angkasa hanya boleh muat tiga orang saja dan ISS belum lagi seluas padang bola, cikgu.

p/s: ...kita asyik memandang ke langit sehingga terlupa memandang ke bumi. Bolehkah seorang angkasawan memperbaiki keretanya sendiri? Berjayakah sistem pendidikan kita?

Wednesday, January 7, 2009

Sekadar Sebuah Renungan

...jika kau datang untuk mencari tuhan

Maka dia tiada di sini

Adakah Tuhan berada di Mekah?

Tidak.. tidak kawanku

Aku Cuma kiblatmu semata...

Halim Fansuri.. Jan7 2009

p/s: Selamat Menyambut 10 Muharram dan selamat hari Asyura



Sunday, January 4, 2009

Sekadar Sebuah Renungan...


aku ke kedai membeli daging ayam untuk lauk pagi tadi

“Dik! Jualan ayam dah merosot la sekarang” kata abang si penjual daging

orang takda duit..

hmm..

Halim Fansuri.. Jan 4 2009/2143H

p/s: sekurang-kurangnya dia masih lagi ada ayam untuk dijual.. sian..

Saturday, January 3, 2009

Secangkir Kahwa Pengendur Urat








..suatu pagi di kampung Berembang, Ampang. Sekitar pertengahan November 2006..

Kalau cinta sudah di buang
Jangan harap keadilan akan datang
Kesedihan hanya tontonan
Bagi mereka yang di perbudak jabatan

O, o, ya o … ya o … ya bongkar
O, o, ya o … ya o … ya bongkar

Sabar, sabar, sabar dan tunggu
Itu jawaban yang kami terima
Ternyata kita harus turun ke jalan
Robohkan setan yang berdiri mengangkang

O, o, ya o … ya o … ya bongkar
O, o, y
a o … ya o … ya bongkar

Penindasan serta kesewenang-wenangan
Banyak lagi teramat banyak untuk disebutkan
Hoi hentikan, hentikan jangan di teruskan
Kami muak dengan ketidakpastian dan keserakahan

Di jalanan kami sandarkan cita-cita
Sebab dirumah tiada lagi yang bisa dipercaya

Orang tua pandanglah kami sebagai manusia

Kami bertanya tolong kau jawab dengan cinta

(Bongkar – Iwan Fals)

Iwan Fals

Islam

Jakarta, 03 September 1961

Biografi :

Iwan Fals yang juga memiliki nama lengkap Virgiawan Listianto adalah penyanyi balada yang menjadi legenda di Indonesia. Lagu-lagunya konsisten mengangkat persoalan sosial dan meneropong permasalahan kaum pinggiran yang dekat dengannya. Kebanyakkan lagu-lagunya banyak menyampaikan kritik yang bercirikan 'cekal' baginya di masa permerintahan Orde Baru.

Pria kelahiran Jakarta, 3 September 1961 yang pernah menjadi kolumnis beberapa tabloid olah raga ini, menjadi icon jalanan, yang lagu-lagunya kerap dibawakan para peminatnya.

Hingga kini Iwan tetap produktif berkarya dan album terakhirnya, Manusia Setengah Dewa dihasilkan pada 2005 lalu.

Sementara itu, perkawinanya dengan Rosanna (Mbak Yos) yang sekaligus menjadi pengurusnya ini, dikurniakan tiga anak, Galang Rambu Anarki (almarhum), Annisa Cikal Rambu Basae, dan Rayya Rambu Robbani.


P/s: Death is better, a milder fate than tyranny – Aeschylus, Greek playwright (525 BC – 456 BC)

Berwajah Harimau Berhati Singa!

Berwajah Harimau Berhati Singa!

Sebelum Kau Pergi...

Saidina Ali ada memberi petunjuk dan peninggalan untuk mereka yang mahu mengikut dan menjejakinya. Bunyi pedoman itu dapat dikutip dalam Nahjul Balaghah, begini:

'La tastawhisyu fi thariqilhuda liqillati ahlih. Fainnan nasa qad ijtama'u ala maidah syiba'uha qashir wa ju'uha thawil.'

Maksudnya: 'Janganlah kamu merasa kesepian di jalan petunjuk kerana sedikit pengikutnya. Manusia sungguh hanya berkumpul di sekitar hidangan. Kenyangnya sebentar, laparnya berpanjangan.'

Jadi, biaq pi lah orang pergi kepada dia. Kita mesti kekal jadi minoriti yang berpegang kepada kebenaran. – Faisal Tehrani